Masa konyol dan kagak guna..

Inget perbincangan kemarin sama temen lama. Ceritanya kita saling nostalgia dengan membicarakan pola tingkah adek-adek kelas.
Perbincangan dibuka dengan pemikiran teman saya.
“Agak bingung, sekarang anak-anak SMA pada kayak ga punya keberanian.” ujar dia.
“Keberanian apa?” saya bertanya.
“Keberanian nyelesain masalah secara gentle, bisanya cuma lewat medsos: ngetwitt, ngupdate. Nyindir, tp kalo ketemu ngajak senyum. Ditambah seneng nyari perhatian, segala di update. Sakit, ngupdate. Galau, ngupdate. Putus, ngupdate. Pacaran, ya ngupdate.” jelasnya.
“Lah, emang kita dulu kayak gimana? Perasaan agak sama deh kayak gitu” saya tertawa kecil.
“Tapi ga selebay itu ri. Aku dulu masih agak jaga-jaga, filter lah mana yang perlu diupdate dan mana yg kagak perlu. Masalah keluarga aja ngedumel di medsos. Ga cuma anak SMA, SD, SMP juga kayak gitu. Konyol tau ga sih! Kagak guna”
saya yang kebetulan sedang memegang pensil dan kertas langsung menggambar sebuah lingkaran kecil, lalu lingkaran besar yang mengelilinginya, lalu satu lingkaran lagi mengelilingi ke2 lingkaran yang lain.
“Namanya juga hidup. Hidup itu kaya gini..” saya menunjuk pada gambar yang saya buat “ada beberapa lingkaran, bermula dari sebuah titik kecil, terus kita jalan mengelilingi hidup kita di masa kecil (saya tunjuk lingkaran terkecil), kita lakuin apa yg kita bisa dan anggep bener di lingkaran ini. Kalo udah full berbentuk lingkaran, kita pindah ke lingkaran yg lain (lingkaran yang lebih besar yang mengelilingi lingkaran sebelumnya). Nah ini masa remaja kita, masa kita belajar, lingkarannya lebih besar dari lingkaran sebelumnya, nandain kita punya kesempatan lebih luas buat bertindak, buat mencoba. Abis itu kita pindah ke lingkaran yang ke3, lingkar hidup dewasa kita. Di sini kita tinggalin pemikiran-pemikiran di lingkaran sebelumnya. Kalo udah selese di lingkaran ini ya kita udah selese di hidup kita.” teman saya masih menyimak, lalu saya menambahkan “yang jadi masalah, orang-orang yang udah ada di lingkaran paling gede suka so’ ngelupain lingkaran-lingkaran kecil sebelumnya, padahal kita kagak bakal bisa nyampe lingkaran gede, kalo engga lewat titik sama lingkaran kecil itu.”
saya sedikit meregangkan tangan saya “kasarnya, orang dewasa itu sering nganggep apa yang dilakuin anak-anak remaja kagak ada gunanya, anak remaja juga suka nganggep anak-anak kecil sebagai pengganggu. Padahal nyatanya mereka juga pernah ngalamin masa-masa itu. Masa yang disebut konyol dan kagak guna :)”
lalu teman saya mengangguk, dan saya tersenyum.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s